Site Loader
Mutiara

Media sosial, internet, dan ponsel saat ini udah jadi kebutuhan yang lebih dasar dari trio sandang-pangan-papan, setuju engga? Khususnya buat generasi millenial jaman sekarang nih, dimana semua hal pasti disertai dengan ketiganya. Mau makan: di foto dan post dulu di Instagram. Mau liburan: dipastikan dulu daerahnya ada internet. Ponsel ketinggalan: kudu wajiib balik lagi untuk ambil. Antara adiksi, tapi dinormalisasi.

Tapi tentu kita juga setuju kalau sesuatu yang berlebihan itu engga baik, ya kan. Maka dari itu juga ada orang-orang yang melakukan suatu proses menjauhkan diri dari salah satu, bahkan juga ketiganya.

Nah biar engga dianggap kuliahin orang pake pandangan pribadi, gue udah ngobrol-ngobrol sama temen gue (sesama pengurus Kamar Pelajar, atau kami nyebutnya: Penghuni KP), Jocelyn Mutiara, atau biasanya gue panggil: Muti. Dia ini sekarang lagi kuliah Mechanical Engineering di University of Manchester. Baru baru ini, Muti menjauhkan diri (detox) dari media sosial. Jadi let’s go kita denger ceritanya.

1 Kenapa sih awalnya kamu bisa kepikiran mau detox social media? Dan dapat ide nya dari mana?

Awal kepikiran buat mulai social media detox karena aku lagi banyak tugas dari kuliah dan mulai keteteran dalam pelajaran. Aku mencari dong akar permasalahannya tuh dari mana, kok aku bisa ketinggalan gini padahal kuliah baru mulai 2-3 minggu. Nah, aku sadar aku habisin waktu banyak banget buat buka social media dan bukannya buat aku makin bahagia. Pada saat itu aku juga merasa ga menambah value apapun gitu buka social media. Ngga membuat aku happy lagi, malah sebaliknya. Ditambah lagi menambah beban pada mata, karena mata udh cape liatin laptop seharian dan main social media melalui hp juga membuat mata makin cape. Nah, yaudah tuh kan aku ngerasa social media udah ah coba dulu jangan main deh. Aku dapat ide nya tuh sebenarnya udah lama sih, temen aku ada cerita dia social media detox selama kurang lebih 21 hari tapi hanya instagram karena dia juga merasakan efek negatif berlebih dari social media. Nah, semenjak dia cerita itu, aku ngga langsung apply, aku baru kesempatan mengaplikasikannya akhir bulan Oktober karena aku ngerasa aku butuh melakukan itu.

2 Katanya bagus ya manfaatnya? Kamu bisa cerita manfaat yang kamu rasain langsung?

Manfaat positifnya ya yang pasti lebih produktif. Aku jadi lebih fokus belajar dan kerjain tugas tugas. Kalau ada waktu senggang atau pengen melepaskan penat dari belajar, jadinya nyari hal hal alternatif lain selain social media. Jadinya kita juga lebih mengenal diri kita, kita tuh sebenarnya suka ngapain sih kalo lagi ga ada kerjaan? Contohnya kalau aku, aku jadinya baca buku yang udah lama nganggur di rumah aku, aku jadi belajar bikin cookies untuk pertama kalinya, jalan jalan sore deket rumah dan aku juga jadi punya waktu lebih banyak buat re-connect dengan teman teman yang udah lama ga berhubungan. Jadi lebih banyak melakukan hal hal positif lainnya, yang lebih menyenangkan menurut aku.

Mutiara
Mutiara

3 Ada minus nya ga, menurut kamu?

Minus yang aku rasain, jadi ngga tau update kehidupan teman teman. Karena kan sekarang era digital ya, semua orang update kehidupannya di social media. Jadi kalau aku telfonan sama temen aku, terus dia lagi cerita in reference to postingan dia, aku jadi gatau. Aku juga jadi ga tau trend yang lagi ada. Ini aku ngerasa banget, karena walau cuma 8 hari ternyata trend yang ada di social media udah berubah, trend kontennya udah berbeda.

4 Berapa lama kemarin? Dan gampang ga sih nahan keinginan untuk buka sosmed lagi?

Kemarin aku berhasil selama 8 hari, setelah itu aku memutuskan untuk limit aja. Kalau aku sih kemarin, masih okelah, ga terlalu susah banget karena aku emang enjoy ga pegang hp sama sekali. Sesekali aku reflek gitu buka aplikasinya, tapi langsung keinget dan tutup kembali. Ini terjadi beberapa hari awal dari detox social media.

5 Kamu kan suka traveling ya mut, kamu suka traveling kemana? Dan gaya travelingnya backpack atau koper?

Haha kok tau, iya aku suka traveling. Aku sih sukanya kemana aja, apalagi tempat tempat yang ga pernah aku kunjungi. Mungkin karena masih jiwa muda ya jadi belum masalah kalau soal destinasinya asal nyaman dan aman. Aku travelingnya pakai koper sih, belum pernah nyoba backpack, pengen sih nyoba sesekali.

Mutiara
Mutiara

6 pengalaman paling seru/unik/lucu ketika traveling?

Aku pernah traveling sama teman teman SMA aku. Padahal cuman ke Danau Toba dan Medan, kita waktu itu kira kira ber10 ya kayaknya. Nah, destinasi ini sebenarnya destinasi yang udah aku jalanin ada kayak 20 kali kayaknya dalam hidup aku secara aku pernah tinggal lama di Medan. Tapi, melalui perjalanan kali itu tuh beda banget. Kita ngerasa perjalanan itu walau cuman 6 hari tapi ngerasa seru banget. Kita keliling Medan dan Danau Toba dengan makan hampir 5 kali sehari setiap harinya. Dari perjalanan ini aku belajar bahwa, traveling itu fun bukan hanya karena destinasinya tapi juga karena orang orang yang bareng kamu di perjalanan itu.

7 Kamu tipe yang kalau traveling tetep deket sama hp dan sosmed, atau bisa tanpa keduanya itu?

Aku kalau traveling biasanya akan pakai hp buat capture moments, lalu setelah itu enjoy the moment, karena jalan jalan gitu kan ga tiap hari. Nah kalau aku mau post, biasanya aku post di social media di akhir hari sewaktu aku udah sampai di tempat istirahat. Kalau disuruh tanpa kedua itu, harusnya aku bisa sih.

8 Terakhir nih, ada tips ga untuk temen-temen yang mau coba detox social media tapi engga yakin bisa?

Hmm tips dari aku sih kalau mau mulai detox social media, list dulu alasan kenapa mau detox social media. Jadi kalau misalnya di tengah jalan kita pengen buka social media, inget lagi kenapa kita mulai melakukan itu, apa efek yang ingin kita capai. Selain itu, coba sebelum mulai detox, rencanain aktivitas aktivitas yang dapat dilakukan sebagai ganti main social media. Ya lebih ke menyibukkan diri dengan hal hal yang lain gitu.

Mutiara
Mutiara

Satu Cahaya Langit

Selain traveling, suka mikirin apa yang orang lain pikirin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *