S2 dulu atau Menikah dulu? Pengalaman Ketemu Jodoh saat Menempuh S2 di Luar Negeri

Kisah Travelling PengalamanLeave a Comment on S2 dulu atau Menikah dulu? Pengalaman Ketemu Jodoh saat Menempuh S2 di Luar Negeri

S2 dulu atau Menikah dulu? Pengalaman Ketemu Jodoh saat Menempuh S2 di Luar Negeri

Siapa disini yang galau mau Lanjut S2 dulu atau Menikah dulu?

Beberapa teman saya dulu ada yang bertanya-tanya mending S2 dulu atau menikah, eh tapi beberapa
diantaranya ternyata memang belum punya pacar atau calon yang bisa dipinang. Nah daripada nanti
makin lama mulai S2nya, mending sekarang dimulai aja aplikasi-aplikasi sekolah dan/atau beasiswanya,
siapa tau ketemu jodohnya di negara tujuan kita S2, kayak yang saya alamin dulu, hehe.

Sebelum saya cerita lebih lanjut, saya mau memperkenalkan diri dulu. Nama saya Annisa Sarah, saat ini
saya dan keluarga tinggal di Norwegia, saya meneruskan studi S3 di University of Stavanger. Pada tahun
2015-2017, saya ambil S2 di KTH Royal Institute of Technology, Swedia. Nah, jadi dulu tuh Pertama kali
ketemu suami saya waktu kita lagi sama sama S2 di Swedia, tapi dia beda kampus dan beda kota (dia di
Lund University, Lund, saya di KTH, Stockholm), jaraknya sekitar 5-6 jam naik kereta, atau sekitar 600
km, hehe, jauh ya. Terus gimana ceritanya kok bisa menikah?

Biasanya, mahasiswa Indonesia di luar negeri itu ada yang suka ikut perkumpulan pelajar Indonesia, atau
kalo di Swedia disebut dengan PPI Swedia (Persatuan Pelajar Indonesia di Swedia). Pada jaman itu, PPI
Swedia mengadakan Spring Gathering yang dilaksanakan di kota Gothenburg. Di acara itu lah saya dan
suami ketemu pertama kali, tapi waktu itu kita juga ga ngobrol dan memang ga ada situasi yang ngebuat
kita bareng.

PPI Swedia Spring Gathering 2016

Sekian bulan berlalu, saya sebagai pengurus Sosial Media PPI Swedia, dan dia sebagai koordinator PPI
Lund, tergabung dalam satu grup Whatsapp Pengurus PPI. Darisini kita kadang sahut-menyahut chat dan
diskusi. Selain itu, ada satu teman kita yang bisa dibilang “nyomblangin” kita biar deket dan jadian, haha.
Kemudian akhirnya kita ketemu lagi di Malmö, pas saya pulang dari summer school di Itali (sengaja ga
terbang langsung ke Stockholm biar bisa jalan jalan mampir ke Copenhagen dan Malmö, lalu baru lanjut
pulang naik kereta malem ke Stockholm), setelah itu kita beneran semakin deket. Perjalanan LDR pun
dimulai, dia tetap tinggal di Lund dan saya tetap di Stockholm meneruskan perkuliahan. Setalah dia lulus
dan coba mencari kerja (namun sayangnya gajadi dapet) dia pulang ke Indonesia duluan (akhir 2016)
sedangkan saya baru kembali ke Indonesia di Juni 2017, jadi kita juga sempet ngerasain LDR Swedia –
Indonesia dengan perbedaan waktu sekitar 5-6 jam.

Jarak Stockholm – Lund di Swedia

Dulu, waktu lagi deket kita juga diskusiin semua hal penting, misalnya mimpi kedepan masing-masing itu
gimana, pandangan hidup kita. Saya juga jelasin bahwa saya ada rencana lanjut S3 di luar negeri
nantinya, dan dia juga berencana bikin perusahaan di Indonesia sekian tahun kedepan. Kita ngerasa visi
misi hidup sejalan, dan akhirnya memutuskan menikah. Kita menikah di Bulan Desember 2018, dan di
bulan September 2019 kita punya anak perempuan bernama Kanaya. Sekarang kita bertiga lagi jalanin
petualangan baru di Stavanger, Norway.

Sarah Yosa Naya, Stavanger 2021

Dari semua ini yang sangat saya syukuri adalah menemukan seseorang yang memiliki value hidup yang
sama, perspektif yang juga sama luasnya. Saya rasa, Swedia sangat berperan besar dalam membentuk
karakter saya dan suami. Jadi, jika jodohmu tidak ditemukan di Indonesia, mungkin kamu akan ketemu
jodoh di negara tujuan kamu nanti! Hehe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top