Rela Menunggu 2 Tahun Untuk Bisa Menimba Ilmu Di Negeri Kelahiran Para Nabi

PengalamanLeave a Comment on Rela Menunggu 2 Tahun Untuk Bisa Menimba Ilmu Di Negeri Kelahiran Para Nabi

Rela Menunggu 2 Tahun Untuk Bisa Menimba Ilmu Di Negeri Kelahiran Para Nabi

Halo assalamualaikum, kenalin nama aku Natasya. Iya, Natasya aja, ga pake Wilona. Hehe bercanda deng. Aku baru saja akan menimba ilmu di Mesir, tepatnya di Universitas Al-Azhar Kairo. Sekarang kegiatan aku masih persiapan masuk pra kuliah dengan bermacam kegiatan, seperti belajar bahasa Arab, mengaji, dan lain-lain.

Jadi sekarang kamu masih nunggu jadwal kuliah atau gimana?

Iya bener banget, karena kita berangkat kesini 3 bulan sebelum kuliah dimulai, jadinya sekarang masih belajar bahasa Arab sama ngaji aja. Jadi, ya, sekarang tinggal nunggu jadwal kuliah aja, sih.

Oiya, waktu itu kamu pernah cerita, kamu itu harus delay dulu ya berangkat nya, itu gara-gara apa?

Ya banyak faktor sih kak, terutama kuota pelajar yang ikut beasiswa. Harusnya ada 25 siswa yang dapat, aku dan tiga orang  teman dari sekolah yang sama. Kita berempat udah menunggu selama kurang lebih dua tahun lebih buat nunggu keputusan, kita jadi dapet beasiswa atau engga nih. Karena emang kuota pelajarnya sedikit gitu kak. Waktu itu diseleksi lagi dan dapat 25 siswa. Sambil nunggu, kita menghafal Al-quran, belajar bahasa Arab di Pare, sambil bantuin jadi koordinator untuk sekolah kita kak, kayak ngabdi dulu sebelum berangkat. Nah, pada akhirnya pas tahun 2020, ternyata yang dapet kuota belajar cuma aku sendiri yang dari sekolah aku, entah senang atau sedih. Disisi lain senang karena penantian lama ini terbayarkan, disisi lain juga kasihan sama temen aku yang dinyatakan ga kebagian kuota. Kita sampe nangis karena dua tahun penantian ini terasa sia-sia, tapi setelah itu qodarullah temen-temen aku langsung masuk ke kuliah yang bagus di Indonesia. Aku ikut seneng banget.


Alhamdulillah, aku ikut senang kalau begitu. Berarti kamu berangkat ke sana pas lagi pandemi dong? Gimana tuh? Apa didelay lagi? Nah, gimana juga tuh keadaan pandemi di Mesir?

Awal tahun 2021 aku dikabarin bisa berangkat pertengahan tahun ini, tapi ya itu masih belum pasti juga karena Covid-19 lagi ganas-ganasnya, kan, awal tahun 2021 ini. Akhirnya, pada tanggal 10 Mei 2021, aku bisa berangkat tanpa kendala apapun.

Untuk keadaan pandemi disini ga cukup parah kayak di Indonesia. Disini orang-orangnya masih bisa berkerumunan. Ya.. kayak normal aja, gitu, gak kayak pandemi.

Sekarang udah di sana, gimana lingkunganya? Katanya, banyak orang Indonesia, ya? Jadinya kayak masih berada di Indonesia dong?

Iya ka, iya banget kayak di Indonesia. Istilahnya kayak masih di Pare gitu, ngomong pake bahasa Arab, tapi orangnya Indonesia semua hehe. Tapi itu cuma di asrama aja yang kayak di Indonesia, pas di luar ya banyak orang Mesirnya lah kak hehe.

Boleh diceritain ga sih keunikan orang Mesir? Misalnya lingkungannya, orangnya, makanannya, atau apapun itu pengalaman kamu saat berada disana?

Disini orang-orang di Mesir juga baik banget, bahkan kalau kamu ngomong sama guru atau stranger mereka itu di akhir pembicaraan selalu doain lawan pembicaranya. Pokoknya, baik banget deh! Aku seneng ada disini. Orang Mesir, tuh, lucu-lucu. Mereka suka dikit-dikit berantem dan ngomongnya itu seperti orang marah-marah, walaupun sebenernya nggak marah, tapi emang cara ngomongnya yang seperti itu. Awalnya aku takut, tapi lama kelamaan terbiasa.

Pas aku baru sampai sini, aku ga kaget sih. Sebelumnya aku udah dengerin juga dari orang-orang. Aku jadinya ga berekspektasi tinggi. Sama aja kayak setiap negara, pasti ada wilayah yang kumuh; banyak banget  sampah, ada wilayah elit; bagus, gedung-gedung kayak luar negeri banget, lah. Disini kagetnya banyak anjing, apalagi di jalan. Kayak kamu kalo di Indonesia, kan, melihat kucing di mana-mana, ya. Kalau di Mesir tuh, ya, anjing. Di jalanan biasa aja dan anjing disini itu bukan anjing kecil, tapi yang gede-gede. Aku nih kalau setiap mau ngaji, selalu ngelewatin tempat yang banyak anjing gitu. Jadi aku kayak pengen nangis mulu karena aku takut anjing. Kalau sekarang udah biasa aja sih.

Buat makanan di Mesir itu roti arab (  roti ish’  )   keras gitu itu tuh makanan pokok mereka, karena kalau pagi, mereka biasanya makan itu pakai saus kacang sama daging-dagingan. Mereka, tuh, suka banget makan daging. Setiap hari makan daging terus.

Kamu punya tips atau motivasi khusus, ga, bagi orang yang mau ke Mesir atau yang mau menimba ilmu di Mesir ?

Buat orang-orang yang mau ke Mesir atau pengen menimba ilmu di sini,  diniatin banget buat cari ilmu. Karena disini surganya ilmu; banyak ilmu di mana-mana. Orang asing yang belajar dikasih gratis, tempatnya enak, terus dapat makan gratis. Kapan lagi coba kayak gitu? Jadi, diniatkan buat belajar aja sih, kalau niatnya cuma pengen main-main mendingan jangan dulu. Takutnya nanti nggak sesuai ekspektasi, karena disini  buat yang pengen serius cari ilmu.

Terakhir, gimana sih caranya agar tetap termotivasi belajar walaupun kamu harus didelay ke mesir untuk waktu yang cukup lama?

Waktu itu sempet kena mental, ya, pas di delay dua tahun. Depresi terus stres, aku jadi kayak manusia ansos. Tau gak sih antisosial,  aku tuh kayak nggak tahu apa yang di diri aku, kayak kurang aja gitu. Seperti aku nggak bisa apa-apa, bener-bener nggak ada positifnya sama sekali. Waktu didelay dua tahun, temenku udah pada kuliah di sini, temen aku udah masuk semester ini, sedangkan aku belum tau mau ngapain. Walaupun aku ada kegiatan juga sih, tapi itu pasti ada lah pikiran kayak gitu.

Terus untuk termotivasi itu apa, ya.. Kayak mikir gitu kan, ini hal yang udah aku pengen dari lama. Ini udah Allah kasih, masa baru dikasih ujian segini aja nyerah. Bisa lah sedikit lagi, gitu sih mikirnya. Karena itu apa yang udah aku pengen dari lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top